Loading...

Menaker Canangkan Desa Migran Produktif


Menteri Ketenagakerjaan RI Hanif Dhakiri mencanangkan program Desa Migran Produktif (Desmigratif) hari ini, Selasa (27/12/2016) Program ini merupakan terobosan yang dilakukan Kementerian Ketenagakerjaan dalam meningkatkan pelayanan dan perlindungan TKI mulai dari desa.

Program tersebut secara resmi diluncurkan di Desa Kenanga, Kecamatan Sindang, Kabupaten Indramayu. Adapun dua desa yang terpilih menjadi desa percontohan Desmigratif yaitu Desa Kenanga, Indramayu, dan Desa Kuripan, Wonosobo. Sasaran program yaitu calon TKI, TKI Purna, dan keluarga TKI.

Menteri Ketenagakerjaan RI, Hanif Dhakiri menjelaskan, Program Desmigratif terdiri dari 4 kegiatan utama. Pertama, pusat layanan migrasi dimana orang atau warga desa yang hendak berangkat ke luar negeri mendapatkan pelayanan informasi di balai desa melalui peran dari pemerintah desa. Kedua, usaha produktif. Kegiatan ini mencakup pelatihan untuk usaha produktif, pendampingan untuk usaha produktif, bantuan sarana produktif hingga pemasarannya.

Kegiatan ketiga yaitu community parenting. Dari kegiatan ini orang tua dan pasangan TKI yang tinggal di rumah diberikan pelatihan tentang bagaimana membesarkan atau merawat anak. Keempat, penguatan usaha produktif untuk jangka panjang dalam bentuk koperasi usaha.

Bupati Indramayu Hj. Anna Sophanah menjelaskan, masih tingginya angka TKI keluar negeri karena sampai dengan saat ini Indramayu masih mempertahankan sebagai daerah agrarais sebagai amanat dari pemerintah pusat untuk menyukseskan swasembada pangan. Maka, dampaknya adalah industry sulit masuk yang tentu saja penyerapan tenaga kerja masih terbatas.

"Dengan diresmikannya Desa Kenanga sebgai program Desa Migran, saya menyambut baik serta berterima kasih atas kepercayaan ini. Melalui Dinsosnakertrans, kami akan menjaga serta memanfaatkan program rumah mgran ini sebagaimana fungsi dan peruntukannya," kata Anna.

Dalam pencanangan tersebut, Menaker Hanif Dhakiri bersama Bupati Indramayu Hj. Anna Sophanah melihat langsung hasil produk olahan para TKI antara lain seperti kerupuk kulit ikan, bakso, sirup mangga. Selain itu, ia juga melihat Rumah Belajar Desmigratif, tempat pelatihan masyarakat, pemasaran produk secara online, pendaftaran pelatihan Mobile Training Unit (MTU), dan penyerahan simbolis Kartu Indonesia Pintar dan Kartu Indonesia Sehat untuk anak dan keluarga TKI. DENI SANJAYA / Bagian Humas dan Protokol Setda Indramayu


Virus-free. www.avast.com

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
#

Berita Terkait Dengan Menaker Canangkan Desa Migran Produktif



About / Sitemap / Contact / Privacy / Disclaimer

FOLLOW