Loading...

Jumlah Penduduk Miskin di Kabupaten Indramayu Naik

Jumlah penduduk miskin di Kabupaten Indramayu pada 2015 naik dibandingkan 2014. Pemerintah Pusat pun terus berupaya mengurangi jumlah penduduk miskin melalui berbagai program bantuan.

Berdasarkan hasil survei ekonomi nasional (Susenas) Badan Pusat Statistik (BPS) 2015, jumlah penduduk miskin di Kabupaten Indramayu pada 2015 sebanyak 253.120 jiwa. Mereka merupakan warga yang memiliki pengeluaran, baik pengeluaran untuk makanan maupun non konsumsi, kurang dari Rp 379.088 per kapita per bulan.

Sedangkan jumlah penduduk miskin di Kabupaten Indramayu pada 2014 mencapai 240.680 jiwa. Mereka memiliki pengeluaran kurang dari Rp 364.360 per kapita per bulan. "Jumlah penduduk miskin di Indramayu pada 2015 meningkat 4,04 persen dibandingkan jumlah penduduk miskin di 2014," terang Kasi Statistik Sosial BPS Kabupaten Indramayu, Jejen Triyatna, saat ditemui di ruang kerjanya, Kamis (10/11).

Jejen menjelaskan, dalam survei tersebut, yang dinilai adalah pengeluaran makanan dan non makanan. Untuk pengeluaran non makanan, diantaranya untuk kebutuhan tempat tinggal, fasilitas listrik, bahan bakar, transportasi, kesehatan dan pendidikan.

Susenas tersebut dilakukan pada September 2016 dan selesai pengolahan datanya pada Oktober 2016. Survei itu hanya menggambarkan tingkat kemiskinan secara makro dan tidak bisa menggambarkan kondisi di tingkat kelurahan ataupun kecamatan. "Penyebab kenaikan (jumlah penduduk miskin) belum tahu, kami belum melakukan analisis. Kami baru dua minggu terima data ini dari BPS (Pusat)," kata Jejen.

Terpisah, Kabid Sosial Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Dinsosnakertrans) Kabupaten Indramayu, Zulkarnain, menjelaskan, pihaknya memiliki indikator penilaian angka kemiskinan yang berbeda dengan BPS. Indikator penilaian itu didasarkan pada Kepmensos Nomor 146/HUK/2013 tentang Penetapan Kriteria dan Pendataan Fakir Miskin dan Orang tidak Mampu. "Ada 11 indikator berdasarkan kepmensos itu. Hingga saat ini kami memang belum pernah secara khusus mendata angka kemiskinan," tutur Zulkarnain, didampingi Kasi Perlindungan dan Jaminan Sosial Dinsosnakertrans Kabupaten Indramayu, Atin Anifah.

Namun, untuk mengetahui jumlah warga miskin, salah satunya bisa dilihat dari jumlah keluarga penerima manfaat Program Keluarga Harapan (PKH) maupun penerima Kartu Indonesia Sehat (KIS). Untuk penerima PKH di Kabupaten Indramayu, selama ini jumlahnya mencapai 25.504 keluarga penerima manfaat dan penerima KIS sebanyak 174.002 jiwa. "Tapi data penerima PKH dan KIS ini tidak berarti menunjukkan data kemiskinan karena bisa saja ada penerima PKH yang juga menerima KIS," tegas Atin. 

Atin mengakui, jumlah penerima PKH maupun KIS pada tahun ini direncanakan akan bertambah. Untuk PKH, saat ini rencananya ada data tambahan sebanyak 37.658 keluarga penerima manfaat dan tambahan penerima KIS sebesar 43.225 jiwa. "Penambahan itu datanya dari Pusat. Saat ini sedang dilakukan verifikasi. PKH maupun KIs merupakan upaya dari Pemerintah Pusat untuk mengurnagi angka kemiskinan," tandas Atin.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
#

Berita Terkait Dengan Jumlah Penduduk Miskin di Kabupaten Indramayu Naik



About / Sitemap / Contact / Privacy / Disclaimer

FOLLOW